Rasa Kian Terasa
| More
Assalamualaikum...
Salam sejahtera...

Terdetik hati untuk berkongsi rasa yang kian terasa. Mana mungkin rasa ini ku simpan dan pendam begitu saja. Aku bukan manusia yang unggul dan terpelihara malah jauh sekali dari sifat syumul itu. Aku hanyalah insan biasa yang tidak bisa lari dari pelbagai rasa. Sesungguhnya, keindahan ciptaan Yang Maha Esa letaknya pada setiap rasa yang kita rasa.

Maaflah Cik Tim kerna terlalu banyak insiden rasa dalam blog ini. Andai ianya kelihatan menggugat setitis rasa di dalam blog cik. :)

Itulah hakikat kewujudan rasa yang sering kita rasa dan mahu tidak mahu kita telan rasa yang pahit andai sudah tiada manisnya. Kehadiran setiap dari kita di dunia pastinya mewujudkan pelbagai rasa tidak mengira apakah jenis rasa itu dan sebolehnya kita hanya mahukan rasa yang kita suka sahaja. Namun, tidak adillah bagi mereka yang lain andai tidak bisa merasa apa yang kita rasa. Oleh itu, wujud pelbagai aturan yang telah ditetapkan oleh Yang Maha Adil bagi membolehkan setiap dari kita merasa apa yang dirasa oleh mereka yang lain. Itulah indahnya Sunnatullah.

Sesungguhnya, tiadalah wajar bagi kita untuk meletakkan pelbagai rasa itu sebagai sesuatu yang mutlak dan hak bagi kita sedangkan kita sendiri tidak punya hak yang mutlak atas diri kita. Segalanya adalah pinjaman dari Yang Maha Mengetahui kerna hanya Dia yang berhak atas kita dan mengizinkan apa yang berlaku ke atas kita. Kian lama kita diulit rasa, kian mendalam perasaan itu. Maafkan diri atas segala kekhilafan itu dan sesungguhnya lintasan di hati untuk merasa selain dari itu adalah terlalu sedikit apatah lagi meletakkan sekalian rasa jauh dari yang lain.

Ya Allah, aku hamba mu yang tidak berdaya melawan segala kehendakMu memohon agar aku diberikan segala yang terdaya untuk diriku. Aku memohon agar segalanya adalah atas landasan dan aturan dariMu. Kau berkatilah hidupku dan tetapkan daku dengan agamaMu. Segala yang terbaik hanyalah dari Engkau sahaja dan aku redha atas ketentuan dariMu ini.

Ya Allah, permudahkanlah segala urusanku dan jauhkanlah daku dari pelbagai prasangka yang bisa merosakkan daku. Aku hambaMu yang kerdil ini tidak punya apa-apa melainkan segalanya yang Engkau pinjamkan padaku. Sesungguhnya semuanya milikMu dan kepada Engkau jugalah aku kembali.

Sekadar renungan untuk tatapan bersama. :)


Muka Hadapan Majalah Rasa (tiada berkaitan dengan artikel di atas @ sekadar hiasan)


Wassalam...
Penanda: , edit post
7 Responses
  1. SITI Says:

    Ya, aku maafkan kau.

    Apakah perasaan kau yang sebenarnyer? Rasa lapar?


  2. En Kid Says:

    hahahaha...
    lapar?...
    biase2 saje...perasaan sebenar..hanya Dia yang tahu..
    :)


  3. O_o Says:

    saya paham cikgu...

    ok say arasa lapor skang..

    masak lakse pon sodap nih =P


  4. kATUn Says:

    lakse???

    nyumm2...

    layan gak nih..

    lakse kat mines jom!

    eh kat mines ke r??? heh..lupe..

    lalalala~


  5. ikajamil Says:

    yeah..mari kita rasa merasa..


  6. En Kid Says:

    yahoo!!..
    rasa merase...
    jom2...
    :)


  7. En Kid Says:

    lakse kat mines..
    :)
    yok2!