Suara kecil itu
| More

Suara kecil itu..
Teresak-esak menahan sakit..
Akibat luka dan perit..
Angkara kekejaman manusia sepertinya..

Suara kecil itu..
Teresak-esak mencari..
Di mana ibunya..Di mana ayahnya..
Hilang dek letusan demi letusan menakutkan..

Suara kecil itu..
Teresak-esak melihat..
Sedikit demi sedikit bumi dipijak lunyai..
Dibedil dan ditembusi tiap butir peluru tanpa hala tuju..

Suara kecil itu..
Teresak-esak mengharap..
Akan wujud sinar untuknya..
Akan hadirnya titipan dari saudara-saudaranya yang jauh..

Suara kecil itu..
Teresak-esak merasa..
Tiada lagi masa depan yang cerah untuknya..
Semuanya kian suram luput segalanya..

Tiada lagi kedengaran rintihan dari suara kecil itu..


.:aku terkenang dan mengenang nasib anak kecil itu:.
-enbudak Januari 2009-

Penanda: edit post
7 Responses
  1. :: salz :: Says:

    yang lemah m'jd mangsa..hmm..


  2. En Kid Says:

    ya..paling menyedihkan bila yang lemah tidak berdosa..aduh!..


  3. SangMentari Says:

    Benar belaka ujaranmu itu en kid. Setiap anak-anak kecil itu perlu dibela.Kenapa tidak henti-henti menindas golongan yang tidak pernah berdosa.

    salam dari cairo


  4. eksp Says:

    bait puisi untuk palestin?



  5. En Kid Says:

    Salam..

    kepada SangMentari..
    terima kasih SM..manusia bila tidak pernah puas..begitulah lagaknya..

    kepada eksp..
    ya..memang untuk anak-anak kecil itu..

    kepada che-mie..
    terima kasih..teruskan kunjungan kamu ya!..


  6. En. Fauzie Says:

    apa kita boleh buat En. Kid? kita negara perindustrian yang banyak bergantung kepada negara Amerika dan Jepun..

    Saya terkesima sekejap.... Hmm...